[Part 2]Kisahku bersama S**i

Hi guys, ini lanjutan dari [part 1] kisahku bersama suti. hahaha

Akhirnya gue lanjutkan lagi kisah part 2 yaitu kisahku bersama suti. Nah kenapa gue lanjutin karena dari kmaren si Gitsun dan kroco – kroconya pengen tau banget kisah cinta gue yang (tidak terlalu) kelam hahaha. Oh well beibeh, mari kita share kembali, siapa tau bisa jadi pembelajaran untuk teman – teman yang lain.. Ya gak?

Waktu itu akhirnya jadi intensif pedekate lagi, sampai puncaknya yaitu tanggal 27 September 2008). Gue nembak suti atas desakan sodara – sodara gue yang udah melihat betapa prospeknya perkembangan jalinan kasih antara Gue dan Suti. <- gila bahasanya SILET banget๐Ÿ˜†

Waktu itu malam hari, abis wirid di TK Panca Budi, medan. Yup pertama gue bercerita kalo dari dulu Gue tuh udah suka banget sama dia, dan jadinya setelah bertemu berapa lama jadi makin sayang ya? Hmm, Gue juga bingung sih waktu itu. Terus, pada akhirnya Gue beraniin juga deh bilang kalo gue suka sama dia. Waktu itu, gile degap degup coy. Gue jarang menyatakan perasaan ke cewek karena Gue bukan orang yang suka pacaran. <- dan ini sebenarnya alasan aja karena Gue gak laku๐Ÿ˜†

Dia bilang, dia pikir – pikir dulu deh. Yasudah, Gue pun bilang pikir – pikir aja lha dulu. Terus dia tanya gini : ‘udah siap kan kalo kita pacaran?’ Gue jawab aja siap.๐Ÿ˜†

Beberapa hari sesudahnya, tiap bangun pasti galau. Tiap makan galau. Tiap minum galau. Tiap jalan – jalan galau juga, sampai akhirnya beberapa hari itu gue menjadi sangat galau. Bener – bener deh, gue waktu itu menjadi manusia super galau sedunia. Mau ngapa – ngapain jadi bingung gara – gara mikirin 1 hal : ‘diterima gak yaa?’๐Ÿ˜†

Oh iya for your information, waktu itu lagi puasa dan mendekati lebaran lho.

Setelah itu tibalah tanggal 1 Oktober. 1 Oktober dimana hari itu pas juga bertepatan sama lebaran. Setelah lebaran, di rumah besar, di kursi sofa yang nggak pernah pindah dari tempatnya, dan pake saksi lagi. Percakapannya begini :

Gue : oy jadi gimana sut?

Suti : umm oke deh dikasih tau.. tapi jangan geer ya..

Gue : iya deh gak geer, jadi gimana?

Suti : yaudah..

Gue : yaudah gimana?

Suti : yaudah jalanin aja dulu.

Gue : jadi diterima nih (dengan senyum 2 senti)

Suti : *ngangguk

Gue : oh oke deh (sok cool, padahal dalem hati senengnya kayak meledak – ledak)

Langsung, sejak saat itu gue jadi.. wah bingung dah, seneng, bingung, takjub, heran, semua nyampur jadi satu. Udah nggak bisa lagi berpikir secara rasional karena bukan lagi neuron – neuron di otak yang bekerja, tapi hanya hati yang berbicara. <- bahasa SILET lagi hahahah๐Ÿ˜†

Well, sejak saat itu gue menikmati ke-status-an pacaran gue bersama Suti.

Kita ngapain aja yah? Hmm. Oiya..

Makan Bareng, Nonton Bareng, untungnya gak Boker Bareng. Bahaya, hahaha๐Ÿ˜†

Oh iya, waktu itu karena masih keranjingannya sulap, karena udah jadian gue munculin kartu Ace Of Heart dengan cara yang spektakular lagi, hahaha. Pas ditunjukin itu tuh dia langsung tarik kartunya cepet – cepet, gara – gara malu kali keliatan sama yang lain hahahaha. Sumpah kalo diinget – inget jadi ngakak sendiri dah!๐Ÿ˜†

Oh waktu itu adek gue ulang tahun, doi kasih gue dvd ‘The Illusionist’, mengisahkan seorang pesulap yang kehilangan kekasihnya.. Uhuy klise uy. Sampe sekarang dvd itu masih ada di tumpukan barang – barang berharga yang gue punya, hmm jadi pengen nonton lagi deh..

Tiap hari smsan, kadang telponan.. Walaupun pegel juga sih, hahaha tapi kepegelan tersebut terkalahkan oleh rasa cinta gue yang besar kepadanya! Setiap hari gue cuman bisa inget dia, dia, dan dia seorang. Bener – bener deh, gak pernah gue ngerasain rasa yang super super kayak gini. Apakah itu yang namanya cinta? Hmm.

But then again, bagaikan sebuah roda.. kalo ada kisah di atas, ada juga kisah dibawah. Ada lah sebuah kisah yang agak menyedihkan. Setelah beberapa bulan bersama, gue jadi berubah. Bukan jadi baja hitam tapi ya, karena gue udah hitam!๐Ÿ˜†

Yup, suddenly gue jadi posesif cuy. Gara – gara posesif banget, dia sampe mau minta putus.. Wah gue bingung ini gimana jadinya ya? Kasusnya nggak usah diceritakan lha ya.. Gue pun nggak mau nginget hal itu lagi. Kalo gue bisa kembali ke masa lalu dan ketemu diri gue yang waktu itu, mungkin gue udah tamparin diri gue sendiri bolak balik hahaha.

So, what’s happening? Dan bagaimana kisah kelanjutannya? Tunggu saja di part 3.. And conclusion..๐Ÿ™‚

Posted on April 18, 2011, in Uncategorized and tagged , , . Bookmark the permalink. 1 Comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: