Masuk Neraka (Tidak) Murah

Hi guys! Bertemu lagi dengan orang paling ganteng sedunia.

Gue terinspirasi menulis post ini karena (gue mau pake nomor supaya keliatan sistematis (dan sok pinter haha)) :

  • Seorang teman ngetweet kayak gini :

kemudian ane balas ini :

dan balasannya ini :

dan jadilah post ini!:mrgreen:

  • Karena topik ini menarik. Haha jadinya gue masukin ke blog. Untung kawan gue ngetweet, kalo engga bisa membahas topik lain kita.:mrgreen:

Dan tentunya kalo dijelasin secara 140 karakter pasti agak susah dan berkontroversi (dan gue males pake tl! haha)

So here it is, pendapat gue kenapa neraka tuh mahal.

Sebelumnya kita perlu sepakat dulu pengertian dari neraka dan surga.

Surga : Tempat dimana orang – orang diberikan hadiah atas hal – hal baik yang dilakukannya di dunia.

Neraka : Tempat dimana orang – orang diberikan hukuman atas hal – hal buruk yang dilakukannya di dunia.

Dan untuk pengertian apa yang baik dan yang buruk, mari kita merujuk ke Al-Qur’an saja. (karena gue belom pernah baca kitab suci lain, alkitab pun cuman pernah megang aja)πŸ˜€

Tentunya, cara tergampang masuk neraka adalah dengan melakukan dosa. Nah, dosa ini kan banyak ya jenisnya? Jadi mendingan kita simpelkan aja dengan konsep Seven Deadly Sins, yaitu klasifikasi dosa dari kaum kristen.

  • Lust (Nafsu)

Nafsu itu banyak.. Nafsu akan hasrat seksual, nafsu akan pacar (ngebet pengen dapet pacar haha), nafsu akan prestasi (ingin menjadi nomor satu walaupun dengan cara tidak sah), nafsu akan makanan (enak dan high class) atau nafsu akan barang – barang (gadget, mobil baru, dll.) dan nafsu macem – macem.

Tentunya untuk memuaskan nafsu seksual, kalo engga nikah ya sewa PSK. Perlu duit.πŸ˜†

Memuaskan nafsu akan pacar, tentunya usaha dulu dong pedekate.. Belom jalan – jalan + duit makan + duit nonton bioskop.πŸ˜†

Pengen prestasi tapi pake cara yang nggak sah? Nyogok kepsek dulu dong.. Pake duit juga.πŸ™„

Pengen makanan enak dan high class? Belinya pake duit juga!πŸ˜†

Apalagi pengen gadget dan barang – barang sekelas iPhone, Galaxy Tab, atau Macbook Pro.. Keluar duit lagi.😦

Tuh kan baru dosa pertama aja udah keluar duit, belom masuk 6 dosa lagi nih.πŸ˜†

  • Gluttony (Rakus)

Nah, kalo misalnya kita makan pastinya kita keluar duit kan? Apa yang terjadi kalo kita makannya rakus? Tentunya pasti keluar duit lebih banyak kan? (dan ini sering banget terjadi sama gue huhuhu) Coba deh kalo makannya pas – pas aja sesuai kebutuhan, pasti duit yang keluar juga sedikit lebih sedikit ketimbang kita makan kalo boros / mengonsumsi sesuatu yang berlebihan. Duit lagi tuhπŸ˜†

  • Greed (Serakah)

Keserakahan juga bisa kita artikan sebagai keinginan yang terlalu menggebu – gebu untuk mengejar kekayaan, status, dan kekuatan. Untuk mencari kekayaan (duit) tentunya kita perlu kekayaan yang lebih sedikit (modal, duit juga). Apabila kita nggak dapet kekayaan tersebut, pastinya bisa stress karena ambisi kita nggak tercapai. Begitu juga dengan status dan power. Either you’re a really great guy with exceptional skill nor someone who has greed for his ambition who can achieve status and power.

Tentunya, keserakahan nggak cuman sampe situ. Kadang – kadang ada juga kita serakah pengen beli barang yang kita pengeeeeeeeeen banget. Padahal kalo ngga ada barang itu pun kehidupan kita nggak berubah amat (karena emang bukan kebutuhan primer). Contoh aja nih.. misalnya kita perlu tas buat nyimpen barang – barang kita.. kan gak perlu – perlu banget buat beli tas Hermes limited editionπŸ˜† padahal kalo pengen nyimpen pake tas Sophie Martin kan juga bisaπŸ˜† eits! tapi yang udah berduit banyak dan memang perlunya tas itu karena satu hal dan yang lainnya, ya monggo aja ya! (lebih baik duitnya dikasih ke saya aja sini hahaha 8))

Sekali lagi, untuk mencapai suatu keserakahan yang cenderung ambisius itu perlu tenaga yang banyak (bahkan terlalu banyak), dan juga sedikit uang. Ada rumus gampang tentang ambisi, yaitu ambisi tak tercapai = stress (teori basir ganteng tentunya). Udah capek, keluar duit juga. Susah kan masuk neraka?πŸ˜†

Anyway! Kayaknya gak perlu banyak – banyak lha ya, gue rasa tiga dosa aja cukup representatif untuk membuktikan secara rasional* bahwa masuk neraka itu mahal.πŸ˜†

Dan.. kenapa masuk surga itu gampang? Coba kita cekibrot beberapa poin dibawah ini..

  1. Kita kalo nolongin orang dapet pahala.. Coba deh, kalo kita bisa nolongin ngga pake duit, kan bisa juga kita nolong orang pake tenaga dan pikiran. Bikin pahala, gratis.πŸ˜†
  2. Orang sabar dapet pahala. Jadi kalo kita ini sabar ketika lagi dimarahin atau kena musibah, kita udah dapet pahala lagi.. Gampang kan cari pahala? Modal sabar doang gue yakin semua orang bisa mengusahakannya.πŸ˜†
  3. Bersyukur. Kalo bersyukur juga dapet pahala loh. Gak cuman pahala, katanya orang bersyukur ditambahkan rezekinya. Udah gak modal duit, malah bakalan kemungkinan dapet rejeki (duit) juga!πŸ˜†
  4. Yah, masih banyak lagi lah.

Intinya, masuk surga lebih gampang daripada masuk neraka. Tentunya hal tersebut udah terbuktikan secara rasional*.. Hoho. Kalo secara empiris**? Tunggu sampe kita mati nanti!πŸ˜†

Sekian ah.:mrgreen:

p.s.

*terbukti secara rasional : terbukti secara jalan pikiran, dan logika saja

**terbukti secara empiris : terbukti secara asli, ada barangnya, ada bukti fisiknya.

Posted on March 30, 2011, in Pendapat Gue and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink. 2 Comments.

  1. mantapz ganteng

  2. mantaplah bangput 35, buat yang lebih seru dong

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: