Alhamdulillah, Yah!

Sudah lama tidak membuka blog ini! Alhamdulillah, yah!

Karena udah punya blog yang lain, dan tiba – tiba terlupa untuk ngurus yang ini. Hehehehe. Tapi skarang udah inget lagi passwordnya dan akhirnya dilanjutkan lagi. Alhamdulillah, yah!

Sekarang, blog ini bisa gue fungsikan juga kayaknya untuk menulis tugas – tugas yang berhubungan dengan blog, hehe. Alhamdulillah, yah! Sesuatu banget.

Tentu saja, gue juga bisa sharing inpoh yang bermanfaat dari blog ini. Alhamdulillah, yah!

 

Bayangkan, bila “Alhamdulillah, yah!” dipatenkan oleh Syahrini. Misalnya dikasih tanda logo dan trademark gitu. ®

 

Gue : wow hari ini gue nembak cewek. Alhamdulillah, yah! ® oleh Syahrini”.

Zzzzzz.

The simplest way to change the world is to change yourself.

-Me

Mengenal “Procrastinating”

Jadi, apa itu procrastinating? Kalimat yang cukup sulit, bukan?

menurut mbah wikipedia :

In psychology, procrastination refers to the act of replacing high-priority actions with tasks of low-priority, and thus putting off important tasks to a later time.

Simpelnya, procrastination adalah sikap menunda – nunda pekerjaan. Suatu hal yang sangat sering gue lakukan. :lol:

Mungkin ini adalah hal yang biasa.. Tapi apa yang terjadi jika sikap procrastionation ini kita simpan terlalu lama? Wah, bisa merugikan diri sendiri dan orang lain tentunya.

Jadi, mari kita kenalan sama hal yang paling sering menggangu hidup saya kita dan bagaimana cara menanganinya, oke?

Read the rest of this entry

Ejaan Yang Disempurnakan

Salah satu blog yang wajib bagi mahasiswa yang bikin tugas. Hehehe

Here’s the link.

Have fun.

Terharu

Akhirnya, gue punya baju kemeja batik yang pas buat diri gue! Alhamdulillah ya Allah!

 

 

 

 

lol

Bersatu!!

Setelah hampir sebulan gue nggak ngeblog, akhirnya ada juga kesempatan untuk ngeblog kembali.. Dan tentunya, bernafas.. Hahahaha. Yes!

Beberapa bulan yang lalu gue mengikuti sebuah kepanitiaan yang bertugas untuk mengadakan dan memfasilitasi acara musyawarah untuk menentukan prinsip – prinsip yang akan dijalani sebuah organisasi ke depannya. Di dalam itu banyak orang – orang dengan nilai dan prinsip yang berbeda. Gue bener – bener merasakan keberagaman manusia disana. Ada yang suka ngamuk, ada yang suka becanda, ada yang susah diajak kerja sama, dan lain sebagainya. Pokoknya, bener – bener beda deh!

Berkat kepanitaan ini gue sampe pulang malem, dan bahkan nginep. kadang – kadang bisa sampe jam 9 masih di kampus, terus nginep di kosan Akbar, nyiapin surat menyurat, bikin kop, utak atik foto, dan dateng pagi – pagi ke kampus trus setting ruangan untuk acara musyawarahnya (kebetulan gue jadi tim perlengkapan, uhuy). Banyak hal deh yang gue pelajari dari pengalaman yang luar biasa ini. Muantaabbbssss, Gan!

Salah satu hal yang paling penting yang bisa gue ambil dari acara ini..

Kita perlu bersatu dan membuat diri kita memiliki visi yang sama, coy!!

Untuk menggolkan sebuah tujuan, pikiran dan tindakan kita perlu searah untuk mencapai hal tersebut.

Kmaren pas gue ikut kepanitiaan, kita punya peraturan tertentu agar semua berjalan dengan lancar jaya. Semua orang menerima peraturan tersebut dan kita juga udah menetapkan sanksi yang jelas atas pelanggaran aturan tersebut. Dan hasilnya, acara sukses deh :D

Itu baru dari sisi kepanitiaan aja lho. Terbukti deh jika sebuah kelompok itu memiliki satu visi yang sama, maka untuk mencapai visi tersebut pun pasti lebih mudah.

Jadi, ayok bersatu dan satu visi. Kita capai tujuan tersebut! Wokee :lol:

[PENTING!]Tugas mengerjakan soal Mas Bona

Hey guys, akhirnya kembali lagi kita membuat soal seperti sebelum UTS kemaren, tapi kali ini lebih gampang dan lebih sedikit kok. Jadi, sebelumnya baca dulu baik – baik yaa. Bagi ada yang salah ngirim dalam penulisan soal/format/hal – hal kecil lainnya = tidak masuk ke dalam list. Jadi pastikan kamu baca baik – baik, serapi, dan laksanakan. Okeh? Let’s start! :lol:

Oke, jadi kita punya tugas sebagai berikut :

Kita disuruh bikin soal dari pembahasan matkul Psikologi Faal dan Perilaku Seksual dari topik yang Pak Bona ajarkan. Dalam satu topik (bukan taufiq buchori), kita bikin 4 model soal.

(tentunya temen – temen komunikasi cukup bikin dari yang Perilaku Seksual aja yah kecuali kerajinan) :lol:

Deadline = Hari selasa jam 3 Sore.

seperti biasa, dikumpul ke email gue yaitu = achmad.basyir[at]ymail.com

dengan format (Judul email & nama file HARUS SAMA!) =

[NPM-Nama]Tugas Soal[Faal/Seksual]

contoh : [6010210017-Achmad Basyir S A]Tugas Soal[Faal]

Tugas untuk seksual dan faal filenya DIPISAH, jadi bagi yang mengerjakan dua – duanya kirimlah 1 email dengan 2 Attachment

Cerna dulu kalimat diatas :)

Nih penjelasan rincinya :

  • kita disuruh bikin soal
  • soal yang dibikin berasal dari topik yang sudah pak Bona ajarkan
  • sumber pembahasannya bersumber dari Buku Faal yang tebel itu (Bagi Psikologi Faal) dan untuk Seksual bisa dari Catatan/Slide – slide tugas kita.
  • pak bona sudah mengajarkan 3 topik setiap matkul (Faal dan Seksual), dan setiap topik tsb kita membuat soal dengan 4 model soal
  • jadi ada 12 soal (3 topik x 4 model soal = 12)
  • soal tersebut harus dibuat dengan 4 model soal yang berbeda
  • Model soal tersebut adalah :
    ABCDE
    1234
    Sebab Akibat
    B/S
Mater yang udah pak bona ajarkan adalah :
Faal
  • Thalamus, Hypothalamus, Tectum, Tegmentum
  • Visualisasi dan Indera
  • Struktur, Fungsi & Peranan Kelenjar
Seksual
  • Seksual, Aborsi, Kontrasepsi & KTD
  • Pola perilaku seksual
  • Orientasi seksual : ims, HIV & AIDS
Kalau belum paham, coba baca lagi dari atas.. Santai aja.. Rileks bro. :lol:
Sekarang, kita masuk ke mekanisme penulisan soal.

satu peraturan yang harus diingat :

soal yang jawabannya benar dibuat warna merah

dan dibold

1. model ABCDE

ini model standar pilihan ganda, jadi manakah jawaban yang paling benar.. gitu dah wkwkwk.

misalnya :

tentunya, jawaban yang benar adalah..

2. model 1234

model 1234 dipake pas SNMPTN klo gak salah, kita harus milih jawaban yang benar dari pertanyaan – pernyataan itu, dan jawabannya itu dipilih dengan cara sebagai berikut :

A = 1,2,3 yang benar

B= 1,3 yang benar

C= 2,4 yang benar

D= 4 saja yang benar

E= 1,2,3,4 yang benar

contoh soal :

tentunya kalo kita memilih jawaban yang paling benar, jawabannya pasti A karena jawaban 1,2 dan 3 itu benar..

caranya adalah dengan membuat fontnya merah jawaban yang benar, jadi gak perlu disebut A, B, C, D, E. dalam contoh soal yang diatas, cukup membuat font nomor 1, 2, dan 3 menjadi merah.

Seperti ini..

bila jawabannya B yang benar… seperti ini contohnya

kalo jawabannya C? gampang.. :lol:

ini kalo jawabannya D :

dan ini kalo jawabannya E :

3. Model soal ‘sebab akibat’

PERHATIAN!! Banyak banget temen – temen yang salah format soal disini, makanya perhatikan baik – baik ya. :D

ini modelnya kayak tes cpns gitu dah, langsung aja contohnya :

{pernyataan 1}

sebab

{pernyataan 2}

jawabannya adalah sebagai berikut

A : ketika pernyataan 1 benar, pernyataan 2 benar, dan ADA hubungan sebab akibat antara kedua pernyataan tersebut

B : Ketika pernyataan 1 benar, pernyataan 2 benar, dan TIDAK ada hubungan sebab akibat antara kedua pernyataan tersebut

C : Ketika pernyataan 1 benar, tapi pernyataan 2 tidak benar

D : Ketika pernyataan 1 tidak benar, tapi pernyataan 2 tidak benar

E : ketika semua pernyataan tidak benar

contoh :

nahh jawaban untuk pernyataan ini pastilah B, karena antara  pernyataan 1 dan pernyataan 2 adalah benar apa adanya, tapi nggak ada hubungannya sama sekali kan? hehehe

untuk jawabannya, cukup dimerahin hal yang berhubungan dengan pernyataannya.

Seperti ini..

nah, sekarang gimana kalo ternyata jawaban yang bener adalah A? cukup kayak gini aja..

kalo ternyata jawaban C yang bener? cukup seperti ini

Naah… gampang kan? kalo masih bingung, sebut nama gue 3 kali. Pasti making bingung :lol:

Sekarang, gimana kalo jawaban D yang bener? gini aja bruur

nahh, sekarang kalo jawabannya E, alias gak bener semua? No fear!! cukup kayak gini aja.

Gampang kan? Gampaaang :D

4. model B/S

ini adalah model dimana kita dikasih pernyataan, dan kita menentukan benar atau salah.

misalnya :

nah, kalo ternyata pernyataan ini benar (dan tentunya pasti benar) gini jawabnya :

kalo ternyata salah (berarti mata anda juling hahaha), begini jawabnya :

udah gitu doang. Selesaii.

Okeh? Jangan lupa, deadline hari selasa jam 3, yang mengumpulkan diatas jam 3 = tidak masuk tugasnya. Kalau ada sedikit aja formatnya yang salah = tidak masuk tugasnya. Pokoknya kerjakan sesuai instruksi, oke? Supaya gue gampang ngelistnya nanti :’(

Tugas bisa dikirim ke : achmad.basyir[at]ymail.com

format tugas lihat seperti diatas.

Inget! Judul email harus sama dengan judul file kalian. Kalo nggak sama = gak masuk tugasnya :twisted:

Oke sekian! Mandi dulu ah :lol:

Pacaran – Hal Simpel Jadi Kompleks

Hai teman – teman budiman dan budiwati! :lol:

Gue ingin menulis tentang pacaran dari pandangan gue sebagai orang paling ganteng didunia. :lol:

Soooo heeree wee gooo.

WARNING!! Tulisan dibawah ini berisi berdasarkan pola pikir dan pandangan subyektif dari sang penulis. Jadi bagi anda pembaca yang mempunyai pengalaman lain tentang pacaran dan merasa pandangan gue ini tidak benar, silahkan posting di blog sendiri. Gue pasti baca dan komen, tapi ya jelas laah kasih tau dulu linknya apaan yak :lol:

Menurut gue, pacaran itu membingungkan.

Why? Karena pacaran itu membuat hal simpel jadi kompleks. Sebenernya simpel, tapi bisa jadi ribet kalo gara – gara pacaran.. Gak percaya? Mari simak situasi berikut.

  1. Kalo nggak ada pacar, sabtu malam minggu/hari libur kita bisa menggunakan waktu kita untuk melakukan sesuatu yang bisa mengembangkan diri kita kayak berorganisasi, berjualan, atau bahkan sekedar jalan – jalan sambil menikmati lingkungan. Kalau kita punya pacar kita punya kewajiban untuk mengalokasikan waktu libur kita untuk berduaan bersama pacar kita. Belum lagi kalau tiba – tiba pacar kita/kita ingin pacaran tanpa perjanjian sebelumnya. Bisa – bisa jadwal kita/pacar kita jadi terganggu. Pusing!
  2. Perhatian ditaruh ke sesuatu yang tidak terlalu penting. Setiap hari minimal punya kewajiban untuk sms sekali untuk nanya kabar lagi dimana dan sama siapa. Belom lagi basa basi yang dihasilkan dari sms tersebut yang notabane tidak terlalu penting. Seringkali kita akan punya perhatian yang lebih penting daripada pasangan kita. Tapi kalo ada sms super penting ya mangga. :lol:
  3. Ketika kita jalan sama temen kita yang lawan jenis, si pacar kadang – kadang jadi iri. Padahal cuman berkawan kok! Gak cuman dari pacar kita aja, dari diri kita sendiri pun pasti cemburu kalau pacar kita jalan sama lawan jenis. Hal simpel, tapi jadi ribet :lol:
  4. Mengumbar kalimat ‘sayang’ dan ‘cinta’. Sejujurnya nih, kalimat itu maknanya kan dalem banget, yak? Kalo kalimat yang maknanya dalem gitu dibilang – bilang tiap hari atau bahkan dipamer – pamer di twitter dan facebook, rasanya nggak banget deh. Rasanya.. rasa gue sih hahaha :lol:
  5. Pasangan serasi adalah pasangan yang sama. Baju mirip, celana mirip dan lain – lain deh. Sering banget gue liat pasangan yang bajunya sama atau bajunya seakan – akan nyambung. Bagus sih diliat tapi gara – gara sesuatu yang sama kayak gitu rasanya identitas diri masing – masing jadi terkekang deh, kalo gue sih nggak suka. Enakan pake jaket gue tercinta, baju kaos, dan celana cargo tercinta. :lol:

5 Hal ini sebenernya yang membuat gue bingung sama pacaran. Membuat gue nggak mau move on mencari pacar baru. Gue nggak terlalu suka konsep pacaran. Gue melihat konsep pacaran itu sebagai berikut :

Pacaran itu, bukan sekedar sahabat tapi menikah juga belom. Dia berada di tengah – tengah. Diantara sahabat dan pasangan menikah. Sesuatu yang ditengah – tengah itu memang fleksibel sih, tapi nggak terdefinisi. Gara – gara nggak terdefinisi, masing – masing membuat pemahamannya sendiri tentang pacaran. Ketika gue memikirkan sesuatu yang nggak jelas, mungkin memang asik kalo kita bisa ngejelasin yang nggak jelas.. Tapi gue rasa nggak worth it aja sama waktu yang kita buang untuk berdiskusi hal ini. Jadi, ngapain gue bikin post ini? :lol:

Intinya sih posting ini untuk mengekspresikan kebingungan dan ketidaksukaan gue terhadap konsep pacaran. Kita bener – bener aja dehh. Kalau belom nikah ya jadi sahabat aja. Ntar kalau memang masing – masing mau nikah ya ayok deh kita nikah. Setelah nikah baru deh kita mesra – mesraan. Lebih nikmat dan lebih halal lagi. Asik dong!? :lol:

Walaupun memang tetap ada angan – angan gue untuk mempunyai cewek yang bisa dijadikan status sebagai ‘pacar’. Jalan sama – sama dan menghabiskan malam minggu berdua sambil menikmati langit malam yang dihiasi lautan bintang. Berdiam diri di mobil mogok sambil main tebak – tebakan dan juga mempunyai penyemangat dikala lagi down dan galau. Beneran deh, pengen juga sih pacran.. Tapi berhubung kita orang yang malas berpacaran, cari sahabat aja lha ya sebanyak – banyaknya :lol:

Ngomongin Apa, Ya?

Fuad : Put, punya lo kok panjang banget ya?

Gue : Enggak, ah. Biasa aja. Emang punya lo kenapa?

Fuad : Punya gue sih panjang juga, tapi..

Gue : Tunggu dulu, kita ini kayak ngomongin apa, ya?

-tertawa terbahak – bahak-

Seakan – akan omongan ini menjurus ke ‘sesuatu’ -_-”

Pefreksionis Santai-is, sebuah alternatif pemikiran

Judul keren tapi paok.. Atau judul paok tapi keren? Hahaha. :lol:

Jadi saya bikin posting untu para perfeksionis diluar sana!! Halo para perfeksionis. Selamat datang saya ucapkan kepada orang – orang yang selalu berusaha untuk mencapai kesempurnaan.

Saya tahu, bahwa saya suka tahu.

Jadi saya mau ucapkan selamat kepada anda yang bersifat perfeksionis, karena tidak semua orang bisa menjadi perfeksionis! Banyak manusia – manusia yang gampang puas terhadap apa yang dicapainya (dan salah satunya adalah saya) sehingga saya sangat mengerti bahwa menjadi perfeksionis adalah suatu keunikan yang luar biasa! Selamat!

Dengan menjadi perfeksionis, kita akan selalu mencoba untuk mencapai kesempurnaan. Mencapai inovasi yang bisa kita capai. Mendorong kemampuan pikiran kita untuk menciptakan sesuatu yang terbaik. Istilah jawanya, Push ourself to the limit! Hore! Hebat!

Tapi terkadang, kita nggak mencapai target yang kita inginkan. Kita nggak mencapai ekspektasi dari diri kita sendiri. Kita nggak selalu bisa berhasil 100% dalam membuat acara konser musik. Kita nggak selalu bisa mendapat nilai A++ dalam setiap pelajaran. Kita nggak akan selalu.. ya intinya itu lah, gak selalu mendapatkan yang kita inginkan. Rite?? :lol:

Oleh karena itu, ketika seorang perfeksionis tidak mencapai apa yang diharapkannnya, ya jadi stress dong? Bisa saja. Bisa juga mengarah ke depresi. Kalau depresi kita menjadi sebuah gangguan bisa bahaya, paling parah kita pengen bunuh diri. Jadi, apa yang harus perfeksionis lakukan? Tentu saja, menurut kamus kuno yang berasal dari timur tengah, kita harus MENGGANTI KEPALA!! :twisted:

Oh, tidak. bukan berarti anda memenggal kepala orang, memenggal kepala diri anda sendiri, dan menggantinya dengan kepala orang yang anda penggal. :lol:

Mengganti kepala artinya mengubah paradigma. Sesungguhnya, wahai orang – orang perfeksionis, keperfeksionisan kalian adalah sebuah hasil dari pembelajaran. Faktor pendidikan, lingkungan, dan orang – orang yang sering berinteraksi dengan anda membuat diri anda menjadi perfeksionis. Bayangkan, jika kalian bergaul di lingkungan yang perfeksionis, tentu saja kalian lama – kelamaan menjadi perfeksionis, kan? Apalagi ketika anda menjadi perfeksionis, anda didukung oleh orang – orang sekitar anda. Wah, makin menjadi perfeksionisnya!

Jadi disini, saya menawarkan sebuah cara pandang baru terhadap keperfeksionisan anda.

Ehem. Bagaimana jika anda adalah seorang perfeksionis yang bisa mensyukuri hasil yang anda dapat dari keperfeksionisan anda?

Bagaimana jika anda adalah seorang perfeksionis yang mengizinkan diri anda untuk melihat sisi positif dari kegiatan dan hasil yang anda lakukan?

Bagaimana jika anda adalah seorang perfeksionis yang mensyukuri hasil akhir yang sudah anda capai?

Bisa juga kan? Oleh karena itu, pemikiran ini saya sebut Perfeksionis Santai-is. Perfeksionis dan santai. Banyak plus – plusnya lagi. Bila anda mengikuti paradigma Perfeksionis Santai-is niscaya anda menjadi lebih ganteng, menikmati hidup dan fleksibel. Hore!

Buku – buku yang saya sarankan baca untuk orang – orang yang berminat mengubah hidupnya menjadi lebih santai (tapi tetap super produktif dan perfeksionis) :

Sekian deh :P

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.